Ming. Sep 20th, 2020

PORTAL BERITA LOMBOK

Budayakan Lombok Membaca

"Budayakan Lombok Membaca", Ingin tulisanmu dipublikasikan disini? kirim ke Email kami: info@lombokgroup.com || news.lombokgroup.com Member Of LOMBOK GROUP || www.lombokgroup.com

SPACE IKLAN DISEWAKAN

info@lombokgroup.com

Cloud Hosting Indonesia

Setiap pekerjaan memang memiliki risikonya sendiri. Terlebih jika pekerjaan tersebut harus berhadapan dengan banyak orang, termasuk tukang ojek online. Selama ini, mungkin sudah bukan rahasia lagi jika sosial media digunakan untuk tempat menumpahkan keluh kesah. Demikian yang dilakukan oleh Abdul Jana. Pria muda yang sehari-hari mengais rezeki dari mengojek online ini tengah mengalami masalah besar yang disebabkan oleh penumpangnya.

Dari curhatan pendeknya di Facebook, Jana berhasil menarik perhatian puluhan ribu netizen. Pasalnya, meski curhatan tersebut singkat, namun begitu menyesakkan. Berikut ini adalah kronologis yang dialami oleh Abdul Jana, ojek driver yang pekerjaannya dihancurkan karena masalah sepele.

Baca Juga:  SAYANG IBU: ALIYUDIN BELANJA DAN MASAK SENDIRI

Mungkin si penumpang hanya was-was jika Abdul Jana berniat melakukan tindak kriminal karena nomor plat pada motornya berbeda, hingga akhirnya Jana dilaporkan pada kantor Grab.

Seketika, Jana langsung kena suspend. Dengan demikian, ia pun langsung kehilangan pekerjaannya.
Satu hal lain yang membuat netizen tergerak untuk memviralkan kisah sedih Abdul Jana, adalah foto yang disematkan bersama keluh kesahnya. Dalam foto tersebut, terlihat anak kecil berponi yang tengah bersimpuh dengan muka sedih di dekat makam. Dari nisan, terlihat nama Erni Ernawati. Ya, makam tersebut merupakan peristirahatan terakhir dari istri Jana.

Baca Juga:  Satu Persatu Pulau Indonesia Mulai Dipromosikan Online Untuk Dijual

Dengan kata lain, Jana merupakan orangtua tunggal yang harus merawat, serta menafkahi putrinya yang masih kecil. Dengan kehilangan pekerjaan sebagai driver ojek online, Jana hanya bisa berdoa agar segera menemukan pekerjaan pengganti. ( Source : boombastis)

Komentar