PORTAL BERITA LOMBOK

Budayakan Lombok Membaca

Lewat Diplomat Jerman, Uni Eropa Ikuti Kasus Pembunuhan 6 Laskar FPI

2 min read

Foto: Dok. Istimewa/Wikimedia

Di dunia ini, tidak ada kelompok negara yang paling peduli HAM kecuali Uni Eropa (UE). Itulah yang terjadi kemarin ketika delegasi diplomat Jerman mendatangi Sekretariat FPI. Ini merupakan isyarat bahwa UE ingin mendapatkan informasi “first hand” tentang pembunuhan enam laskar.

Jerman adalah salah satu negara UE yang banyak menyediakan dukungan politik dan finansial untuk orang atau komunitas yang diperlakukan sewenang-wenang. Mereka tahu persis apa yang sedang terjadi di Indonesia. Khususnya apa yang terjadi terhadap H125 dan gerakan yang menuntut keadilan.

Baca Juga:  Tips Amalan Magnet Menarik Rezeki | Muhammad Ali Basyaiban

Hampir pasti, para diplomat Jerman itu sudah sejak lama mengamati sepak terjang penguasa di sini. Mereka mencatat kesewenangan para penguasa. Termasuk kezaliman aparat Kepolisian. Khususnya pembunuhan terhadap enam laskar yang diduga melanggar ketentuan hukum (unlawful killing).

Para diplomat Jerman itu pastilah telah mengumpulkan banyak catatan tentang tindak kekerasan yang selama ini dilakukan oleh aparat kepolisian. Termasuklah tindakan tak berperikemanusiaan yang dialami oleh para pendemo terkait hasil pilpres 2019 dan para pendemo UU Omnibus Law. Dan juga dalam berbagai peristiwa unjuk rasa lainnya.

Baca Juga:  Catatan Harian Ust. Felix Siauw: Agar Supaya 100% Menang

Pembunuhan enam laskar belum lama ini tampaknya dinilai sebagai klimaks kesewenangan para penguasa. Sekaligus, para diplomat Jerman itu menjadikan pembunuhan ini sebagai momentum untuk memberikan peringatan kepada pemerintah Indonesia bahwa kesewenangan harus dihentikan.

Sangat mungkin para diplomat Jerman itu ditugaskan oleh UE untuk memgumpulkan informasi mengenai pembunuhan para laskar. Mereka keihatannya mengamati secara saksama tindakan aparat kepolisian dalam peristiwa itu.

Jadi, tidak diragukan lagi bahwa kunjungan para diplomat Jerman tsb akan memperbesar aspek internasional dari pembunuhan enam laskar. Kita akan melihat perhatian yang lebih besar dari Uni Eropa.[]

Baca Juga:  Usai Dibubarkan, Shabri Lubis dan Munarman Deklarasikan FPI Baru (Front Persatuan Islam)

19 Desember 2020

Lewat Diplomat Jerman, Uni Eropa Ikuti Kasus Pembunuhan 6 Laskar FPI

— Asyari Usman (Penulis wartawan senior)