• Lombok, Nusa Tenggara Barat

Lion Air PHK Karyawan Besar-besaran Demi Pangkas Beban Operasional




Lion Air Group melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) terhadap sejumlah karyawan, baik tenaga kerja Indonesia maupun asing (expatriate). Pengurangan karyawan dilakukan di tengah anjloknya penjualan tiket selama pandemi virus corona.

Corporate Communications Strategic of Lion Air Group Danang Mandala Prihantoro menyebut PHK dilakukan berdasarkan masa kontrak kerja. Pekerja yang masa kontraknya telah berakhir dipastikan tak akan diperpanjang oleh perusahaan.

“Keputusan berat diambil dengan tujuan mempertahankan kelangsungan bisnis dan perusahaan tetap terjaga, merampingkan operasi perusahaan, mengurangi pengeluaran dan merestrukturisasi organisasi di tengah kondisi operasional penerbangan yang belum kembali normal sebagai dampak pandemi covid-19,” ungkapnya seperti dikutip dari keterangan resmi, Kamis (2/7).

Baca Juga:  Selain Indosat, Berikut Deretan PHK Massal Dibawah Pimpinan Jokowi

Namun, dalam keterangannya, Danang tak merinci berapa banyak karyawan Lion Air yang terkena PHK.

Danang mengungkapkan sejak kembali beroperasi, rata-rata kapasitas operasi hanya mencapai 10-15 persen dari kapasitas normal yaitu rata-rata 1.400-1.600 penerbangan per hari.

Pandemi covid-19, katanya, mematikan industri penerbangan baik di jaringan domestik mau pun internasional. Sementara, biaya-biaya yang harus ditanggung tanpa beroperasi masih cukup besar. “Sehingga menimbulkan kesulitan yang sangat berat,” lanjutnya.

Video Haru Perpisahan Korban PHK Karyawan Lion Air

Selain itu, Lion Air Group juga melakukan pemotongan penghasilan seluruh manajemen dan karyawan dengan nilai persentase bervariasi. Kebijakan telah mulai diterapkan dari Maret lalu hingga waktu yang belum ditentukan (until further notice).

Baca Juga:  Pamit Dari Indonesia, Chevrolet Cuci Gudang Diskon Hingga 80Jt Berikut Mobilnya

Lebih lanjut, perseroan berjanji akan memprioritaskan karyawan korban PHK dengan kembali mempekerjakan mereka setelah keuangan dan pendapatan perusahaan kembali pulih. cnnindonesia.com