PORTAL BERITA LOMBOK

Budayakan Lombok Membaca

Lagi, Siswi Muslim di Ambon Dilarang Berjilbab: Sekolah Angkat Bicara

2 min read
7:29 AM | April 11, 2021

LOMBOK GROUP NEWS | Pihak Sekolah Menengah Pertama (SMP) Citra Kasih Ambon akhirnya buka suara soal kasus pelarangan siswa berjilbab di sekolah swasta bertaraf nasional tersebut.

Kepala SMP Citra, Yustina mengatakan kasus itu telah selesai setelah pihaknya bersama orangtua calon siswa, Chiselfia Hatala dipertemukan oleh pemerintah Kota Ambon.

Menurut Yustina, dalam mediasi itu pihaknya juga telah mengklarifikasi berbagai hal penting yang menjadi substansi pemberitaan media hingga akhirnya menjadi sorotan publik.

Pertemuan antara pihak sekolah dan orangtua siswa itu berlangsung di ruang kerja Wakil Wali Kota Ambon Syarif Hadler pada Kamis (1/4/2021) pekan lalu.

Selain Wakil Wali Kota Ambon, hadir juga dalam pertemuan itu yakni Sekretaris Kota, Anthony Gustaf Latuheru,

Baca Juga:  HABIB RIZIEQ SYIHAB : INILAH KESESATAN JEMAAT ISLAMIAH NUSANTARA (JIN)

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Ambon, Fahmi Salatalohy, Camat Baguala Lenny Lekatompessy dan Kepala Kesbangpol Pemkot Ambon, Chery L Tuasun.

“Kami telah mengklarifikasi berita-berita tersebut dan kami sepakat bahwa permasalahan ini terjadi karena kurangnya informasi yang diberikan kepala sekolah kepada pihak orangtua calon siswa,” kata Yustina kepada wartawan di SMP Citra Kasih di kawasan Citraland Lateri Ambon, Kamis (8/4/2021).

Ia menjelaskan SMP Citra Kasih merupakan sekolah inklusif yang memiliki ketentuan sendiri soal pemakaian seragam bagi para siswanya.

Menurutnya pemberlakukan pemakaian seragam standar itu telah menjadi ketentuan tidak hanya di SMP Citra Kasih Ambon, namun semua sekolah Citra Kasih di seluruh indonesia.

Baca Juga:  Perjuangan Drg Carissa Menjadi Muallaf, Dianiaya Dan Hampir Dibunuh Suami

“Ketentuan pemakaian seragam siswa sesuai standar dan itu berlaku di semua sekolah Citra Kasih,” ujarnya.

Ia mengatakan dalam pertemuan dengan Wakil Wali Kota Ambon itu, pihak orangtua yang merasa dirugikan telah menerima alasan dan penjelasan dari pihak sekolah.

Pihak sekolah dan orangtua calon siswa pun telah membuat kesepakatan terulis untuk mengakhiri polemik tersebut.

Terkait masalah tersebut, Yustina juga ikut menyampaikan permohonan maaf mewakili sekolah yang dipimpinnya.

“Untuk itu kami dari SMP Citra Kasih meminta maaf atas kejadian ini,” ucap Yustina.

Baca Juga:  Bagaimana Awal Kematian Manusia Dan Siapa Yang Menemaninya? | Berita Dan Dakwah

Yustina juga mengaku telah menyampaikan permintaan maaf yang sama kepada orangtua calon siswa saat pertemuan dengan Pemkot Ambon.

“Pihak orangtua calon siswa telah memahami penjelasan kepala SMP Citra Kasih Ambon dan menerima permintaan maaf tersebut sehingga permasalahan ini dinyatakan selesai,” ungkapnya.

Sementara itu Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Ambon, Fahmi Salatalohy yang ikut mendampingi pihak sekolah mengaku dengan kesepakatan itu maka masalah tersebut dianggap selesai.

“sudah clear dengan orangtua dan sekolah, sudah di bahas sudah clear, jadi masalahnya sudah selesai,” kata Fahmi. []