• Lombok, Nusa Tenggara Barat

Lagu Perjuangan: Sakit Jahil Karya Pahlawan Nasional TGKH. Muhammad Zainuddin Abdul Majid



Foto: Kolase TGB dan KH. Abdul Majid Pendiri NW dan NWDI Pancor.

LOMBOK GROUP, NEWS – Almagfurlah Maulana Syaikh Tuan Guru Kyai Hajji Muhammād Zainuddīn Abdul Madjid adalah sosok ulama karismatis asal Pancor Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat dan juga merupakan pendiri NW dan NWDI, organisasi massa islam terbesar di Provinsi NTB.

Seperti halnya dengan tokoh-tokoh dan ulama lain, Almagfurlah Maulana Syaikh Tuan Guru Kyai Hajji Muhammād Zainuddīn Abdul Madjid juga memiliki nama singkatan yaitu HAMZANWADI.

Al-Mukarram Maulana al-Syaikh TGKH. Muhammad Zainuddin Abdul Madjid selaku ulama’ pewaris para Nabi, di samping menyampaikan dakwah bi al-hal wa bi al-lisan, juga tergolong penulis dan pengarang yang produktif.

Bakat dan kemampuan beliau sebagai pengarang ini tumbuh dan berkembang sejak beliau masih belajar di Madrasah Shaulatiyah Mekah. Bebrapa karya monumental HAMZANWADI adalah salah satunya Hizib Nahdlatul Wathan.

Baca Juga:  Riwayat Singkat Perjuangan TGKH. Muhammad Zainuddin Abdul Madjid

Di dalam Hizib tersebut juga terdapat kumpulan-kumpulan Do’a yang berasal lansung dari Al-Qur’an, sahabat Nabi dan Ulama-ulama besar lainnya.

Selain Hizib Nahdlatul Wathan, HAMZANWADI juga memiliki karya lainnya seperti lagu-lagu perjuangan Nahdlatul Wathan.

Bagi kalangan warga atau jama’aah NW, Hizib NW dan lagu-lagu perjuangan karya HAMZANWADI tentu sudah tidak asing lagi, Hizib dan lagu-lagu perjuangan tersebut hampir setiap hari diputar di Masjid-masjid, sekolah-sekolah atau di lingkungan pondok pesantren di bawah naungan NW se Indonesia.

Salah satu lagu yang populer adalah sakit Jahil. lagu ini merupakan ajakan atau dakwah HAMZANWADI kepada ummat agar memilih NW sebagai salah satu pilihan tempat untuk menuntut ilmu.

Baca Juga:  Cover Lagu Di Youtube Tanpa Ijin Terancam Pidana Dan Denda 500 Juta

Berikut lirik dan videonya:

SAKIT JAHIL


Sakit jahil nde’ narak oatne (sakit jahil tidak ada obatnya)
Selainan si’ te beguru nagaji (kecuali kita belajar ngaji)
Semeton jari si’ masih sakit (Saudara-saudara yang masih bodoh/sombong/tidak tahu)
Te pade beroat le’ Nahdlatul Wathan (Kita sama-sama berobat/belajar di Nahdlatul Wathan)

Agen teselamet era’ le’ akhirat (Agar kita selamat kelak di akhirat)
Te pade beroat le’ nahdlatul banat (Kita sama-sama berobat/belajar di Nahdlatul Banat)
Agen teselamet era’ le’ akhirat (Agar kita selamat kelak di akhirat)
Pade nagaji le’ nahdlatul wathan (Sama-sama belajar ngaji di Nahdlatul Wathan)

Pade nagaji le’ nahdlatul banat (Sama-sama belajar ngaji di Nahdlatul Banat)
Bilang jelo nde’ te mele telat 2x (Tiap hari kita tidak ingin terlambat)
Rumu diri’te sampung masih sehat 2x (Perbaiki diri kita masing-masing selagi masih sehat)
Tebeguru ngaji le’ nahdlatul wathan (Belajar nagji di Nahdlatul Wathan)

Agen nde’ te nyesel era’ le’ akhirat (Agar kita tidak menyesal kelak di akhirat)
Tebeguru ngaji le’ nahdlatul banat (Belajar nagji di Nahdlatul Banat)
Agen nde’ te nyesel era’ le’ akhirat (Agar kita tidak menyesal kelak di akhirat)

VIDEO:

Baca Juga:  Kagum!! Keakraban TGB Bersama Bawahannya Layaknya Seorang SAHABAT SEJATI