• Lombok, Nusa Tenggara Barat

Mengapa Batik?? | Catatan Harian Ustadz Felix Siauw




Nusantara itu orangnya lembut, halus, berhati-hati, tak mudah menyakiti, bila berbicara punya etika, tidak mudah frontal, setidaknya itulah budaya sesepuh kita dahulu, sebelum tergerus budaya tak etis

Maka ekspresi orang-orang seringkali dituangkan dengan simbol, agar lebih monumental dan “berkata-kata” secara tak langsung. Itulah seni komunikasi, pesan yang dibungkus apik agar menarik

Dalam dunia Nusantara, wayang dijadikan simbol atau perantara menyampaikan kisah dan nasihat Islami, hadits diselip dalam pepatah pitutur, Al-Qur’an diajar lewat tembang mocopat

Sunan Kalijaga menjadikan lagu Gundul-Gundul Pacul sebagai bentuk kritik pada penguasa, Lagu Ilir-Ilir sebagai pengingat shalat, Tombo Ati berfungsi sebagai obat hati-hati yang gundah gulana, begitupun banyak pesan agama via motif batik

Baca Juga:  Catatan Ust. Felix Siauw: Membedakan Sama, Menyamakan Beda

Dahulu, batiknya bendoro beda dengan batik kawulo, bangsawan beda dengan agamawan, semua ada maknanya, semua ada kisahnya. Simbol-simbol agama diceritakan lewat goresan lilin malam

Pernah saya diceritakan @salimafillah tentang batiknya yang dipakai khusus saat Peringatan Isra Mi’raj, diberi nama sejak dahulu “Wahyu Tumurun”, dengan motif Buraq yang disamar, juga motif lain

Dalam masa-masa dimana Islam belum bisa disampaikan secara utuh, dakwah via simbol ini sangat bermanfaat, dan saat Islam berjayapun, simbol ini jadi penanda sekaligus tanda atau syiar dakwah

Pada masa perjuangan kemerdekaan, sayap pengusaha Syarikat Islam dahulu sangat mendukung dakwah, dan usaha mereka Batik, terkenal kampung Laweyan Solo sampai sekarang. Ada banyak tanya, mengapa saya suka mengenakan batik? Itu sebagian dari jawabannya.

Baca Juga:  Driver Ojek Online Paling Bahagia, Ditiduri Model Cantik

Tapi menurut penikmat batik tradisional klasik, batik yang selalu saya kenakan dari @paradisebatik adalah batik bid’ah, karena mencampur yang klasik dan yang kontemporer hehe.. Candanya begitu

Tidak mengapa, selalu ada cara untuk menjaga kearifan orang masa lalu, sambil bisa mengambil kebaikan orang zaman now. Bilapun bid’ah, ini batik bid’ah hasanah, bid’ah yang baik

Seperti falsafahnya NU “Al-Muhafadzatu ‘alal qadimish shalih, wal akhdzu bil jadidil ashlah”, Merawat kebaikan yang terdahulu, dan dapat menerima hal baru yang lebih baik”
Sumber IG: @felixsiauw